Friday, May 18, 2012

ORANG YANG TERASING


Share/Bookmark


Sebelum Nabi Muhammad SAW diutus sebagai Rasul, pada saat itu penduduk kota Mekkah sebenarnya telah mengenal bahwa Tuhan mereka adalah Allah. Mereka mengakui Nabi Ibrahim sebagai leluhur mereka dan mereka menyatakan bahwa mereka mengikuti apa yang diajarkan oleh Nabi Ibrahim. Namun dalam perjalanan sejarahnya, mereka terjebak dalam kemusyrikan dimana mereka menyembah juga berhala-berhala, serta terjebak dalam budaya-budaya kebodohan. Parahnya, mereka menyebut tindakan kemusyrikan itu sebagai kebenaran yang diajarkan oleh Nabi Ibrahim dan secara turun-temurun diajarkan oleh nenek moyang mereka.

Ketika Nabi Muhammad SAW melakukan syiar agama islam, "La ila haillAllahu Muhammadar rasulullah" untuk pertama kalinya di tengah-tengah kota Mekkah, maka sebagian besar penduduk Mekkah menolaknya. Mengapa? Karena Nabi Muhammad SAW meminta penduduk mekkah untuk hanya menyembah Allah dan mengakui bahwa Muhammad adalah utusan Allah. Atau dengan kata lain mengajak penduduk Mekkah untuk meninggalkan kebiasaan menyembah berhala dan menjauhi kemusyrikan (sirik) dan kejahiliyahan (kebodohan). Kebiasaan ini mereka anggap sebagai kebiasaan yang sudah turun-temurun dan tidak akan pernah mereka tinggalkan. Karenanya mereka tidak menghiraukan ajakan Nabi Muhammad. Malah mereka mencerca dan menyiksa pengikut-pengikut Nabi Muhammad. Peristiwa penolakan ini kemudian berujung pada hijrahnya Nabi Muhammad SAW beserta para sahabat ke kota Yastrib (Madinah).

Singkat cerita, akhirnya Nabi Muhammad SAW beserta para sahabat dari kalangan muhajirin dan anshar berhasil merebut kota Mekkah (Fathul Mekkah). Mereka menghancurkan berhala-berhala, memberantas perbuatan-perbuatan jahiliyah demi memurnikan ajaran Islam. Sesuai dengan apa yang diajarkan oleh Nabi Muhammad sebagai penutup para nabi dimana ajaran Islam telah disempurnakan dengan diutusnya Beliau oleh Allah.

Akan tetapi, seiring berjalannya waktu, ternyata ajaran Islam mulai tampak asing bagi masyarakat modern. Mereka yang mempraktekkan syariah Islam, sebagaimana yang dilakukan di zaman Nabi Muhammad dan para Sahabat, tampak terlihat aneh di kalangan masyarakat modern. Masyarakat modern berpandangan bahwa zaman Nabi Muhammad dengan zaman sekarang beda. Pada zaman Nabi Muhammad tidak ada pesawat, tidak ada ATM, tidak ada mobil, tidak ada komputer, dan kompleksitas kehidupan bermasyarakat tidak seperti sekarang. Ya barangkali seperti itulah alasan mereka sehingga syariat pun tampak halal-halal saja untuk dilanggar dengan alasan modernisasi.

Apabila kita pikirkan sejenak memang benar bahwa zaman Nabi Muhammad SAW dengan zaman sekarang berbeda. Namun bukankah perbedaannya adalah pada kemajuan sains dan teknologinya saja. Lalu syariat Islam ini, misalnya mengenai halal dan haram, apakah kemudian harus disesuaikan dengan pertimbangan nilai-nilai sains dan teknologi?

Padahal seharusnya adalah sebaliknya. Seharusnya kemajuan sains dan teknologilah yang harus selalu disesuaikan dengan nilai-nilai syariah, sesuai dengan Al Quran dan Al Hadis, sehingga tidak kebablasan dalam penerapannya.

Ya jadinya setiap umat Islam harus selalu bersabar dalam menegakkan syariat ini. Semoga Allah senantiasa melimpahkan rahmat dan barokahNYA serta petunjuk dan hidayahNYA bagi umat Islam di seluruh dunia ini sehingga umat Islam bisa kembali pada kemurnian ajaran Islam. Mudah-mudahan umat Islam bisa segera bangkit kembali dan disegani oleh kawan maupun lawan.

“Sesungguhnya Islam dimulai dalam keadaan asing dan akan kembali asing sebagaimana awalnya, maka thuuba (beruntunglah) orang-orang yang asing” (HR Muslim).

0 comments :

:a: :b: :c: :d: :e: :f: :g:
:h: :i: :j: :k: :l:
:10 :11 :12 :13 :14 :15 :16 :17
:18 :19 :20 :21 :22 :23 :24 :25
:26 :27 :28 :29 :30 :31 :32 :33
:34 :35 :36 :37 :38 :39

Post a Comment

Silakan beri komentar barupa kritik dan saran yang membangun demi kemajuan blog saya ini. Jangan malu - malu!