Saturday, October 21, 2017

FENOMENA KIDS ZAMAN NOW


Share/Bookmark


Akhir-akhir ini muncul istilah yang disebut sebagai fenomena Kids Jaman Now. Ini adalah istilah untuk menggambarkan aktivitas anak-anak/remaja era ini yang tampak aneh bagi generasi-generasi yang lebih tua.

Bagi generasi yang lebih tua, yakni mereka yang masa anak-anak/remajanya berada di tahun 80-an dan 90-an, masa anak-anak dan remaja mereka lebih banyak diisi dengan aktivitas permainan tradisional dan aktivitas di luar rumah. Misalnya seperti main petak umpet, main layang-layang, kelereng, menonton film kartun, dll. Bagi mereka, aktivitas seperti inilah yang seharusnya dilakukan di masa anak-anak dan remaja.

Sedangkan anak-anak/remaja zaman sekarang, aktivitasnya cukup berbeda dengan anak-anak/remaja di generasi sebelumnya. Berhubung semakin tersedia koneksi internet dan gadget maka arus informasi semakin cepat dan dapat diakses siapa saja. Banyak anak-anak zaman sekarang yang telah terbiasa dengan aktivitas yang melibatkan teknologi. Misalkan berfoto selfie dengan pose-pose aneh, menghabiskan waktu main gadget dan seperti tidak memperdulikan lingkungan sekitar, update status dan curhat di media sosial, pacaran (cenderung tidak terkontrol dan mengarah ke seks bebas karena dipengaruhi akses pornografi yang semakin mudah), nonton sinetron yang barangkali sebenarnya tidak sesuai dengan umurnya, dan lain-lain. Aktivitas-aktivitas anak-anak/remaja zaman ini tentu tampak aneh bagi generasi sebelumnya. Aktivitas mereka sangat berbeda dengan apa yang dilakukan generasi sebelumnya saat mereka masih anak-anak/remaja dulu.

Anggap saja generasi anak-anak Indonesia dibagi menjadi beberapa era :
  • Generasi Kids Jaman Now
  • Generasi anak-anak/remaja era Reformasi
  • Generasi anak-anak/remaja era Orde baru
  • Generasi anak-anak/remaja era Revolusi/orde lama
  • Generasi anak-anak/remaja era Perjuangan Kemerdekaan.
  • Generasi anak-anak/remaja era Kolonial

Dari contoh pembagian era generasi anak-anak/remaja, maka kemudian dapat kita renungkan bersama. Barangkali apa yang dulu kita lakukan saat masih anak-anak / remaja juga sebenarnya tampak aneh bagi generasi-generasi sebelumnya.

Sebenarnya ini adalah hal yang wajar. Aktivitas-aktivitas yang dilakukan anak-anak/remaja akan dipengaruhi oleh ketersediaan teknologi (perkembangan teknologi), ketersediaan akses informasi, lingkungan dan budaya serta, serta keluasan interaksi dengan dunia luar.

Masa anak-anak adalah masa-masa belajar dan meniru. Mereka akan meniru apa saja yang dilakukan anak-anak lain dan bahkan yang dilakukan orang dewasa. Globalisasi teknologi dan informasi menyebabkan anak-anak dapat belajar dan meniru dengan cepat apa yang dilakukan orang lain di belahan dunia yang lain.

Masa remaja adalah masa pencarian jati diri (pra dewasa). Remaja akan cenderung melakukan hal-hal yang sesuai dengan dengan trend remaja kekinian. Mereka akan mengikuti suatu trend keremajaan atau suatu trend center populer yang mereka anggap keren dan mencerminkan pribadi mereka. Trend center dipopulerkan oleh berbagai jenis media informasi. Arus informasi semakin gencar, aksesnya semakin luas. Maka bukan suatu hal yang sulit untuk mengakses berbagai pilihan trend center di dunia ini. Mereka kemudian akan berkelompok-kelompok dengan sesama mereka yang memiliki minat terhadap trend yang sama.

Jadi karakter anak-anak dan remaja dari masa ke masa akan cenderung terus berubah. Dipengaruhi teknologi, sosial dan budaya, kondisi ekonomi dan mungkin juga politik yang sedang berkembang di sekitar mereka.

Namun demikian di era kini, proteksi terhadap perkembangan anak-anak dan remaja harus semakin intens. Sejalan dengan arus informasi positif yang semakin deras, maka arus informasi-informasi negatif juga semakin masif. Perlu upaya serius untuk membentuk karakter anak-anak dan remaja, agar ketika dewasa nanti mereka telah siap menerima tongkat estafet kepemimpinan kehidupan era berikutnya.

Sebagai seorang muslim, kita telah memiliki panduan-panduan dalam mendidik anak-anak dan remaja agar memiliki ahlak yang baik, cinta ilmu (terutama ilmu agama), paham aturan-aturan agama, tahu mana yang halal dan mana yang haram serta berkomitmen dalam menjalankan perintah Allah dan Rasul-Nya serta menjauhi segala larangan-Nya. Tidak hanya itu saja, Islam juga telah memiliki trend center yang harus dijadikan panutan utama dalam segala aktivitas kehidupan, yakni Rasulullah sebagai suri teladan yang baik bagi seluruh umat manusia.

Sedangkan dalam bidang keilmuwan dunia, sejarah umat Islam juga telah menorehkan tinta emas perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang berkembang pesat di era keemasan Islam. Ini menunjukkan bahwa pemahaman ilmu agama yang benar yang berdasaarakn Al Quran dan Sunnah secara otomatis akan mendorong perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Berdasarkan pemahan Islam, proteksi perkembangan anak-anak dan remaja haruslah dikontrol oleh keluarga. Seorang ayah akan mempertangungjawabkan kepemimpinannya dalam keluarga di akhirat kelak. Begitu pula seorang Ibu. Anak yang soleh juga akan manjadi amal jariyah yang tidak terputus-putus bagi orang tuanya yang telah meninggal. Seorang Ayah sebagai tulang punggung keluarga yang bertugas mencari nafkah haruslah berperan sebagai sosok teladan yang ada di depan anak-anak/remaja dan sebagai motivator dari belakang. Sedangkan seorang Ibu yang berdasarkan Islam adalah sekolah pertama bagi anak-anak haruslah senantiasa ada dan mendampingi anak-anak & para remaja dalam setiap aktivitas mereka. Seorang Ibu haruslah memiliki pengetahun dan pendidikan tinggi (terutama di bidang agama) agar bisa setiap saat mendampingi proses perkembangan anak-anak/remaja mereka.

Kedua orang tualah yang harus mengambil tanggung jawab penuh dalam mengawasi perkembangan anak-anak/remaja mereka. Sedangkan sekolah hanyalah sebagai sarana membantu orang tua dalam memberikan pendidikan dan memberi akses pada pergaulan yang lebih luas. Sekolah dan guru hanyalah kepanjangan tangan orang tua. Orang tualah yang bertanggung jawab memilihkan sekolah bagi anak-anak mereka. Pertimbangan sistem pengembangan karakter dan pemahaman nilai-nilai agama yang ditawarkan sekolah haruslah lebih diutamakan daripada pertimbangan keunggulan sekolah dalam mencetak murid-murid bernilai akademis iptek yang tinggi.

Dengan demikian, diharapkan generasi-generasi mendatang akan terus memiliki komitmen dalam mempertahankan keimanan dan ketakwaan mereka kepada Allah Azza wa Jalla, dalam kondisi perubahan zaman seperti apapun juga. Baik dalam perubahan/perkembangan di bidang teknologi, sosial budaya, ekonomi, politik, dan lain sebaginya. Trend aktivitas anak-anak & remaja boleh saja berubah-ubah dari masa ke masa, namun iman dan takwa di dada harus terus ada.

0 comments :

:a: :b: :c: :d: :e: :f: :g:
:h: :i: :j: :k: :l:
:10 :11 :12 :13 :14 :15 :16 :17
:18 :19 :20 :21 :22 :23 :24 :25
:26 :27 :28 :29 :30 :31 :32 :33
:34 :35 :36 :37 :38 :39

Post a Comment

Silakan beri komentar barupa kritik dan saran yang membangun demi kemajuan blog saya ini. Jangan malu - malu!